Beranda Nasional Kenaikan Harga BBM Bersubsidi Ujian Pertama Kabinet Kerja

Kenaikan Harga BBM Bersubsidi Ujian Pertama Kabinet Kerja

Kota Kupang, lensantt.com – Ujian perdana telah menanti pemerintahan baru Joko Widodo (Jokowi)-Jusuf Kalla (JK), yakni regulasi harga bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi. Banyak yang menilai subsidi BBM sebagai bisul dan bahkan tumor bagi anggaran negara. Kenaikan harga BBM bersubsidi dipandang sebagai operasi pengangkatan tumor serta upaya penyehatan kembali anggaran negara.

Di sisi lain, efek kenaikan harga BBM, apalagi sampai Rp 3.000 per liter, bisa menjalar kemana-mana. Mulai dari lonjakan inflasi, kemiskinan bahkan masalah sosial. Boleh jadi lantaran ruwetnya urusan BBM bersubsidi, pemerintah baru tak mau terburu-buru memutuskannya.

Menko Ekonomi Perekonomian Sofyan Djalil, hanya berjanji, tim ekonomi kabinet baru segera membahas rencana kenaikan harga BBM. Menteri Keuangan Bambang Brodjonegoro, juga belum bisa memastikan waktu kenaikan harga BBM pada tahun ini atau tahun depan. “Kami ingin pertumbuhan ekonomi tak terkoreksi terlalu dalam,” kata Bambang, kemarin.

Baca Juga :  Agar Tak Menjalar, Pemerintah Harus Respon Cepat Virus Antrhax

Sejumlah ekonom menyarankan agar kenaikan harga BBM bersubsidi ditunda hingga awal tahun 2015. Pertimbangannya, lebih banyak mudarat daripada manfaatnya jika harga BBM naik 1 November 2014.

Lana Soelistianingsih, Ekonom Samuel Aset Manajemen, misalnya, menghitung, jika harga BBM naik Rp 3.000 per liter, inflasi bertambah 3,5 persen. Untuk mengerem liarnya inflasi, pemerintah baru harus bisa memastikan kecukupan stok pangan, serta program sosial yang bisa mempertahankan daya beli masyarakat.

Tanpa langkah-langkah itu, daya beli masyarakat akan tergerus dan pertumbuhan ekonomi melemah. Padahal, tanpa kenaikan harga BBM pun, hitungan Lana, ekonomi Indonesia tahun ini hanya tumbuh 5,1 persen-5,2 persen, jauh dari target sebesar 5,5 persen.

Baca Juga :  Diterjang Angin Punting Beliung, Belasan Rumah Warga Kota Kupang Rusak

Alhasil, Lana dan Ekonom Indef, Eni Sri Hartati, menyarankan, awal tahun 2015 adalah waktu tepat menaikkan harga BBM. Dalam sisa terakhir tahun ini, pemerintah bisa mempersiapkan stok bahan pangan. “Jangan tergesa-gesa, ini ujian pertama bagi pemerintah baru. Kalau tidak lulus, kepercayaan runtuh,” kata Lana, mengingatkan.

Baca Juga :  Disambut Gubernur NTT, Fahri Hamzah : Kami Bernostalgia

Ekonom Bank Central Asia (BCA) David Sumual, berpendapat lain. Lebih baik harga BBM naik secepatnya. Memang, dampak kenaikan harga BBM tak berdampak positif bagi ekonomi tahun ini, malah bisa menggerus ekonomi. Tapi dampak positif terasa besar pada masa-masa mendatang. Anggaran negara lebih hemat, sehingga bisa dipakai membangun jalan, sekolah, bendungan, maupun membiayai program Indonesia Sehat dan Indonesia Pintar.

Sumber : Kompas.com

Izack Kaesmetan
Owner & Jurnalist LENSANTT.COM, Anggota DPD HPSI NTT.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Must Read

Anggota DPRD TTU Positif Narkoba Dibebaskan, Pengamat : Kasus Ini Bisa Diangkat Lagi

Kupang,lensantt.com - Anggota DPRD TTU, Irenius Frederik Taolin alias Dedi (37) ditangkap petugas BNN Kota Kupang di salah satu kamar hotel di Kota Kupang saat sedang...

Kupang Hijau Segera Digelar, Ini Kata Walikota Kupang Dan Plt.Dirut Bank NTT

Kupang,lensantt.com - Walikota Kupang, Dr. Jefirstson R. Riwu Kore, MM, MH dan Plt.Dirut Bank NTT menggelar rapat persiapan pelaksanaan GKH, Rabu (1/7) lalu. Bertempat di...

DPRD Punya Hak Sampaikan Pendapat, Fraksi Gabungan : Silahkan Tempuh Jalur Hukum

Kupang,lensantt.com - Sidang paripurna memanas ketika Fraksi Gabungan Demokrat Solidaritas Pembangunan (DSP) DPRD Nusa Tenggara Timur (NTT)  kalau ada dugaan korupsi saat menyampaikan pandangan fraksi pada...

Update Korban Puku Afu : 23 Orang Ditemukan 4 Meninggal, 6 Dalam Pencarian

Kupang,lensantt.com - Tim SAR masih terus melakukan pencarian terhadap korban KM.Kasih 25 yang tenggelam dism Selat Pukuafu. Hingga saat ini sudah 23 orang ditemukan, 19 orang...

Kondisi PD Mutis Jaya TTS Memprihatinkan, Ketua Tim Pansus : Suntikan Dana 1,2 M Mubasir 

Soe, lensantt.com - Anggota DPRD TTS yang tergabung dalam pansus LKPJ bupati tahun 2019 kembali bergerilya kali ini mereka bertandang ke Perusahaan Daerah (PD) Mutis...