Thursday, July 25, 2024

Plt. Sekda Kabupaten Kupang Rima K. S. Salean Buka Sosialiasi Parents Project Cegah Stunting di Kabupaten Kupang

-

Kabupaten Kupang, lensantt.com – Plt. Sekda Kabupaten Kupang, Rima K.S. Salean membuka sosialasi Parents Project untuk mencegah Stunting di lingkup Kabupaten Kupang. “Semoga ada kolaborasi dari stakeholder yang ada, baik dari LSM yang selama ini sudah ditempatkan terpadu di kantor BP4D untuk bisa saling membahas terkait pelayanan masyarakat di wilayah kab. Kupang, apalagi derajat kesehatan masyarakat terutama ibu dan anak semakin meningkat ditandai dengan menurunnya prevalensi stunting, gizi buruk, angka kematian ibu anak, dan meningkatnya usia harapan hidup”, ujar Plt. Sekda Kab. Kupang Rima K.S. Salean saat membuka kegiatan sosialisasi parents project peningkatan kapasitas PLKB/PKB & Kader untuk pencegahan stunting di kab. Kupang yang diselenggarakan di ruang rapat Bupati Kupang pada Selasa, 26 September 2023.

Rima Salean menjelaskan, project parents ini hampir 80% merupakan ASN kab. Kupang demi meningkatkan kualitas sumber daya manusia. “Berkaitan dengan kesehatan masyarakat yang didukung dengan misi Bupati Kupang yakni meningkatkan sumber daya manusia. Kita fokus pada prevalensi stunting yakni dengan adanya gebrakan yang dilakukan oleh pemkab Kupang salah satunya menerbitkan SK orangtua asuh anak stunting. Suatu kebanggaan bagi kami di kab. Kupang karena SK orangtua asuh anak stunting ini juga harus diikuti oleh kabupaten lainnya di Provinsi NTT atas perintah Gubernur NTT VBL”, terang Plt. Sekda Kab. Kupang.

Sampai saat ini, trend dari stunting, menurun drastis yakni 22,3 % pada tahun 2021 turun menjadi 19,88% pada tahun 2022 dan di tahun 2023 pada Agustus kemarin turun menjadi 12, 97%. Rima berharap, sesuai RPJMD kab. Kupang tahun 2024 stunting bisa turun menjadi 9%. “Itu bukan hanya hasil dari kerja tim orangtua asuh tapi juga kerja kolaborasi baik ASN, forkopimda serta para stakeholder lainnya. Tetap tingkatkan kolaborasi dengan pihak terkait demi menurunkan angka stunting di kab. Kupang. Kami juga mohon dukungan dari Plan Indonesia agar tidak hanya bekerja sama terkait parents project tapi juga proyek lainnya demi memajukan masyarakat kab. Kupang yang maju, mandiri dan sejahtera “, tutup Rima Salean.

Disambung, Program Implementasi Manager Yayasan Plan Internasional Indonesia (YPII), Semual .A. Niap, menjelaskan, “kami berkerja sama dengan BKKBN Pusat dan Propinsi dan kadang melibatkan BKKBN dari kab. Kupang. Di kab. Kupang, Plan hadir tidak hanya terkait ekonomi orang muda. Namun kami hadir disini terkait project parents demi membantu orangtua dalam rangka pencegahan stunting. Dengan keterbatasan kami, tidak semua wilayah didatangi. Ada dua kecamatan yakni Kupang Timur dan Kupang Barat yang akan berjalan selama 3 tahun bersama kami dan Plan Australia. Semoga dengan kehadiran kami disini, bisa membantu masyarakat kab. Kupang dalam menurunkan angka stunting”, ucapnya.

Kegiatan ini dilanjutkan dengan sosialisasi bersama pihak kecamatan, desa dan kelurahan yang terkait.

Turut mendampingi, Kadis DP2KBP3A Yesay Lanus, Kepala RSKK, Maria Sau, para koordinator PLKB Kupang Timur, para Kapus salah satunya Kapus Kupang Barat Masri Ndun, perwakilan Camat, Lurah Oesao Sigith Manafe dan para Kades.

Komentar Anda?

Izack Kaesmetan
Izack Kaesmetan
Owner & Jurnalist LENSANTT.COM, Anggota DPD HPSI NTT.

FOLLOW US

0FansLike
0FollowersFollow
14,700SubscribersSubscribe
spot_img

Related Stories