Beranda Ekbis Warga  Dan Camat Di Kabupaten Sabu Raijua  Mengaku Tambak Garam Rusak Sebelum...

Warga  Dan Camat Di Kabupaten Sabu Raijua  Mengaku Tambak Garam Rusak Sebelum Badai Tornado

Kupang, lensantt.com – Informasi di Pulau Sabu Raijua, Nusa Tenggara Timur (NTT) bahwa belasan hektare (Ha) tambak garam di Pulau Raijua rusak diterjang Tornado tidak benar. Pasalnya, tambak garam di daerah itu sudah rusak sejak Januari 2019 lalu.
“Tambak garam di Raijua sudah rusak sebelum diterjang tornado pada 1 Maret 2019 lalu,” kata Nando, warga Raijua kepada media ini, Minggu, 10 Maret 2019.Di Raijua terdapat 30 ha tambak garam sudah tidak terurus hingga rusak, akibat diterjang angin timur pada Januari 2019 lalu. 
Selain itu, tambak dibiarkan kering, tidak diisi air, sehingga mudah diterpa angin.

“Bahkan hampir semua tambak tidak ada lagi mesin pompa air yang baik dan juga mengalami kesulitan bahan bakar solar,” katanya.

Baca Juga :  NasDem Harap Revisi UU MD3 lebih Komprehensif

Kerusakan tambak di Sabu bukan hanya di Pulau Raijua, seperti yang beredar di media whats app (Wa), tapi juga di kecamatan lain seperti Liae,  Mehara dan Sabu Timur. “Malah bukan hanya tambak yang rusak, tetapi garam yang sudah dikemas dalam karung dibiarkan rusak diguyur hujan,” katanya.

Dia mengakui adanya angin kencang yang melanda daerah itu pada 1 Maret 2019 lalu di laut. Bencana itu tidak sampai daratan dan merusak pemukiman warga. “Hanya di laut, tidak sampai ke darat,” katanya.

Hal senada diakui Camat Raijua, Titus Duri bahwa tambak garam di Raijua sudah rusak sejak Januari 2019 lalu, karena terakhir berproduksi pada Desember 2018. Setelah itu, tambak garam itu dibiarkan terlantar. “Sebagian

Baca Juga :  Tiga Tersangka Bank NTT Diberi Bantuan Hukum
Baca Juga :  Panen Hadiah Kembali Digelar, Bank NTT Senilai Rp.9,5 Miliar Untuk Nasabah

Bencana tornado yang melanda Raijua pada awal Maret 2019 lalu, kata dia, memperparah kerusakan di tambak garam itu. “Kayu-kayu di tambak juga patah dan rusak. Jika mau digunakan lagi harus dibangun baru,” katanya.

Tambak garam di Sabu

Pada 2017, Pemerintah Sabu Riijua sempat memanen dan menjual garam dengan harga yang sangat tinggi mencapai puluhan miliar.  Namun pada 2018, seluruh tambak garam di Sabu Raijua rusak, karena tidak terurus. ( ikz)

 

Izack Kaesmetan
Owner & Jurnalist LENSANTT.COM, Anggota DPD HPSI NTT.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Must Read

Mau Dapat Bunga Dari AHY? Ayo Ke Bundaran Tirosa

Kupang,lensantt.com - Anak mantan Presiden RI Ke-6 Agus Harimurti Yudhoyono dijadwalkan mengunjungi kota kupang pada selasa,(18/02/2020). Dalam kunjungannya, AHY menggelar beberapa kegiatan yaitu, Jai dan tik-tok...

Ingin Jumpa Warga, AHY Bertandang Ke Kota Kupang

Kupang,lensantt.com- Demi memantau perkembnagan di masa kepemimpinan kader Partai Demokrat Jefry Riwu Kore. Wakil Ketua Partai Demokrat  Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) akan bertandang ke Kupang. Selain...

Ditembak ponaan, Zet Anin Meregang Nyawa

Soe,lensantt.com - benar  petuah para orang tua terdahulu. Jangan coba-coba bermain dengan senjata. Karena sangat berbahaya bahkan, nyawa bisa menjadi taruhan. Seperti yang dialami oleh Zet...

Esok Anak Mantan Presiden Dijadwakan Nongkrong Di Bundaran PU

Kupang,lensantt.com - Bundaran PU yang terletak di Jalan Frans Seda Kupang. Kini menjadi tempat wisata malam bagi warga kota kupang. Bukan hanya itu, tempat nongkrong baru...

Soal Kesejahteraan Pendidik, Senator Hilda Manafe Minta Kemendikbud Berlaku Adil

Jakarta, lensantt.com- Nadiem Makarim Mendikbud RI melakukan terobosan terkait kebijakan dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS) terbaru dengan memberikan kebebasan untuk para kepala sekolah melakukan...